Aktivitas Setelah Melahirkan, Sebelum Mulai Bekerja

Halo,

Mohon maaf jika ceritanya flashback semua ya. Semua karena keterbatasan waktu di masa lalu, keinginan untuk mengenang di masa depan, sehingga harus ditulis saat ini.

Sesaat setelah melahirkan, gue sempat kebingungan bagaimana cara merawat bayi. Sebelumnya, gue akan menjelaskan situasinya dulu yaa.

Gue seorang ibu baru, baru setahunan lalu menikah, perantau, hidup di Jakarta hanya berdua dengan suami saja. Saat melahirkan, nyokap dan adik perempuan gue datang ke Jakarta buat nemenin. Karena nyokap masih kerja, jadi di Jakartanya ga bisa lama-lama. 

Nah, spesial untuk merawat anak, gue belajar perlahan dari nyokap dan mama mertua (yang juga datang ke Jakarta beberapa harian setelah gue melahirkan).

Awalnya, gue berpikir merawat bayi itu susah. Apalagi nyokap gue memiliki banyak prinsip yang ga berkesesuaian dengan saran dokter, wkwk. Sulit sekali memberi pengertian dan penjelasan jika ingin melakukan hal yang berbeda. Untungnya, beliau bukan tipe yang keras kepala, jadi beberapa drama dapat dihindari. 

Kaya RS ga menyarankan bayi menggunakan gurita, namun nyokap bilang itu bagus. Kaya RS menyarankan mandi pake air hangat sekian derajat, nyokap bilang ga harus anget banget biar anak cepat kuat jantungnya. Kaya Nyokap bilang jerawat bayi itu muncul karena gue ga elapin muka anak setelah mimik, padahal kata dokter bukan itu penyebab bayi berjerawat dan jerawat bayi itu sangat normal. Kaya mamer bilang biar asi banyak harus banyak makan, padahal ya ga harus banyak banget juga yang penting cukup aja. 

Nah, merawat bayi tuh ga ada pakem atau SOP-nya. Harus ini, harus itu. Gue yakin, setiap ibu punya cara yang pas menurutnya sendiri. Sebenarnya, seorang ibu baru ga perlu banyak diintervensi. Dikasih tau aja, nanti biar dicoba dan dirasain sendiri mana yang enaknya. 

Untuk merawat bayi, gue belajar dari nol. Mulai dari gendong, bedong, ganti popok, milih sabun dan shampo, mandiin, jemur, mimik, pumping, dll. 

Selama nyokap ada di Jakarta, gue ga perlu mikirin tuh yang namanya pagi ini mau makan apa, siang apa, malam apa. Beliau semua yang nyiapin. “Makasi ya, ma”. Kenapa gue bilang makasi, karena sekarang setelah ga ada yang bantuin nyiapin makan, gue agak keteteran. Haha. 

Kenapa ga pake bibi? Karena gue tinggal di apartment yang cuma punya 2 kamar tidur. Sejak melahirkan hingga anak udah masuk bulan ketiga ini, sodara datang silih berganti tak henti-henti. Hal ini membuat gue harus menunda pemakaian pembantu biar lebih nyaman saat di rumah. Sempit tjoy. 

Bersyukurlah jika saat melahirkan, buibu ada yang bantuin buat apa apanya. Kalau kaya gue ini, ya juga harus semangat. Ga boleh mengeluh terus-terusan, nikmati. Kasihan sama anak, kasihan sama suami. 

Nah, perihal tugas merawat bayi, berdasarkan pengalaman gue yang ga seberapa ini, ini yang harus kita pahami. 

Apa sih yang paling kita takut dalam merawat bayi? Kita ga mau kan bayinya nangis terus? Nah, penyebab bayi menangis tuh cuma 2, pertama popok penuh; kedua laper dan minta mimik. 

Yaudah, gampang deh. Kalo bayinya nangis kita mimikin atau kita ganti popoknya. Gitu aja. Kesel ga? Wkwk. 

Ga deng, ada satu hal lagi yang penting. Yaitu membuat pembiasaan pada bayi, pembiasaan yang ngikutin jadwal kita. Itu yang penting. Biar apa? Biar kita ga keteteran. 

Gue akan menceritakan kegiatan harian gue setelah melahirkan yaa. Ceritanya masih cuti nih ya. Pagi bangun tidur biasanya (kalo ada kesempatan) gue langsung mandi dan ganti baju (gue selalu menggunakan beha menyusui lengkap dengan breast pad). Setelah suami berangkat ke kantor (sekitar pukul 7 pagi), gue jemur anak sambil ngobrol-ngobrol dengan ibu ibu lainnya (momen ini menjadi obat bosen buat gue, karena bisa ketemu orang lain dan ngobrol).

Berjemurnya lebih kurang setengah jam. Bajunya dibuka dan anaknya dibolak balik (kaya lagi bakar ayam, awas angus). Haha. 

Setelah jemur anak, gue belanja sayur atau beli makanan ke tower sebelah. Kalo gue ga sempat masak sayur ya gue makan buah. Buahnya biasanya pepaya biar BAB lancar. Buah lainnya bisa anggur, pisang, jeruk. Pokoknya yang gampang makannya, karena kondisinya kita yang masak, kita juga yang urus anak. 

Setelah itu gue pulang ke unit dan nyiapin air mandi anak. Sambil nunggu air anget, anaknya dikasih mimik dulu. Sebelum berjemur juga biasanya anaknya mimik dulu. Perihal mimik, gue akan selalu ngasih anak mimik kapanpun dimanapun dia pengen. Walau dia cuma isep isep doang, no problemo yo monggo. Biarin aja, gausah dijadikan perkara. 

Memang sih ngasih mimik itu sangat menyusahkan, tapi lama lama ga semenyusahkan itu kok. Pokoknya jangan dilawan keadaannya. Berdamai aja gitu. 

Kalo udah siap semua perlenongan mandinya, yaudah deh, mandiin anaknya. Anak gue jarang nangis kalo dimandiin ga tau kenapa. Apa dia seneng mandi apa dia kebingungan. Haha. Semoga dia seneng yaaa :)) 

Kok bisa mandiin bayi? Belajar dari mana? Mudah buibu, baca aja brosur dari rumah sakit, bayang bayangin, cobain. Ga boleh takut, nanti anaknya kalo takut ngadu ke siapa dong kalo ibunya penakut :/ 

Setelah mandi ya pasangin baju. Btw, gue ga ngasih anak bedak dan minyak minyakan. Cuma pake diaper cream aja karena anak gue pake popok sejak lahir. Pernah ruam ga? Sejauh ini belum, semoga nanti nanti jangan ya. Pake popok merk apa? Gue kasih merk pampers yang bungkusnya warna tosca. 

Kenapa pake popok kekinian bukan yang kain? Dulu pernah pake popok kain, tapi jadinya malah ganggu. Secara bayi kan pipisnya sering, baru mau ketiduran anaknya eh basah lagi. Gitu. Jadi gue stop aja pake popok kain. Terdrama juga nih dulu sama nyokap perihal popok. 

Setelah mandi, biasanya anak bayi itu ngantuk. Sama lah kaya kita. Apa lagi kena angin sepoi sepoi ye kan, jadi enak bats dah tidur. Nah, tapi sebelum bobo ya mimik dulu. Anak gue, kalo mimik tuh lamaa banget. Biasanya ya gue ngikut tiduran aja sambil mimikin anak. 

Oh ya, gue punya 2 posisi buat mimik. Pertama duduk (bisa di tempat tidur atau di kursi sambil nonton tv), kedua tiduran. Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Kalo duduk lama-lama tuh ya capek, tapi kita bisa ngontrol bayinya. Kalo tiduran itu ga capek, tapi kita bisa ikut ketiduran juga (beresiko kalo bayi ketindih tubuh kita). Jadi tinggal disesuaikan aja maunya yang mana. 

Nah, kalo anak udah tidur sebelum waktu zuhur, gue ga ikutan tidur. Gue ga cek faktanya, tapi kata nyokap sebaiknya kita ga tidur di waktu matahari baru naik (ga tidur pagi). Tapi jika dan hanya jika anaknya baru ketiduran siang, gue biasanya ikut tiduran sekalian. 

Kalo ga tidur, gue biasanya snacking time. Makan risol, roti, buah, atau apapun. Sambil tiduran juga sih, tapi engga sampe ketiduran. Begitu. 

Nah kalo anaknya kebangun nanti, kita cek aja popoknya. Kalo udah penuh, ganti. Kalo dia laper mimikin lagi. Gitu terus sampe sore.

Waktu anak masih sampai umur 1 bulan, sehari mandinya ya cuma sekali aja, pagi aja. Nah, beranjak umur 2 bulan, anaknya gue mandiin 2 kali sehari. Mandi sorenya sekitar pukul 16.30 ga pake keramas yaa.

Setelah mandi biasanya anak itu ngantuk lagi. Yaudah, kita boboan bareng deh. Kalo udah sore menuju maghrib, lampu kamarnya gue ganti sama lampu tidur buat ngasih pembiasaan ke bayi bahwa waktu tidur telah tiba. 

Anak gue punya 2 waktu tidur, pertama setelah adzan maghrib dan kedua pukul 21-an malam. Kalo anaknya masih pengen main ya gue temenin aja main gitu sambil gue makan bisa. Anaknya ditaro di ayunan (semacam sugar baby) di depan tv. Kita santai-santai deh. Nanti kalo anaknya udah agak rewel, ajakin lagi balik ke kamar buat tidur bareng. Begitu. 

Kalo udah ketiduran malem, gue ga pernah bangunin dia buat mimik, kecuali dia bangun sendiri. Biasanya bangun paling cepat per 2 jam atau paling lama per 4 jam. 

Kalo pas anak tidur lama dan payudara penuh, malam itu biasanya gue pumping dan simpan ASIP. Selama cuti, gue ga nyimpan banyak ASIP sih, tapi ada. Setiap malam dapat 80/100/120/130/160/180 ml. Suka suka aja dapatnya tergantung rejeki, itu juga ga perlu dipikirin yaa. Satu bulan pertama setelah melahirkan dapatnya malah cuma 25/30 ml. Gausah banding bandingin punya kita sama punya orang lain. Kita punya rezeki dan keadaan yang berbeda. 

•Trus, kalo begitu, berarti gue ga pernah begadang malam dong ya? 
Syukurnya belom pernah begadang karna anaknya minta main malem malem. Gue bangun malam hanya untuk pumping, mimikin anak, ganti popok, dan sholat. Udah. 

•Trus, kalo siang anaknya punya waktu tidur kapan aja?
Kalo lagi siang, gue bebasin aja anaknya mau tidur atau mau main, dia sendiri yang pilih. Sedari lahir, saat anak lagi “mabok susu” gue selalu bilang “sayang, ini siang, waktunya kita beraktivitas. Kalau anak mama ngantuk, boleh tidur. Kalau engga ngantuk, kita main aja yuk.” Begitupun jika malam. Gue kasih tahu dia bahwa manusia itu butuh istirahat di malam hari. Termasuk mama dan papanya. Jadi, kalau malam malam hayu nak kita istirahat. 

•Kalo lagi ga nyalain AC, anaknya suka rewel ga?
Sejauh ini anaknya ga pernah rewel karena kepanasan ataupun kedinginan. Anak gue dari pagi sampai pagi lagi biasanya gue nyalain AC terus di rumah, kecuali saat mandi. 

Trus tahu dari mana anaknya ga rewel di tempat yang ga ber-AC? Banyak casenya, waktu itu lagi main ke rumah sodara yang ga pake AC, dia keringetan dan anteung, asal perutnya kenyang. 

Trus kalo lagi rewel jangan pernah bilang “duuh, nih anak kepanasan nih makanya rewel”. Karena kalo keseringan dibilangin begitu, nanti malah memang jadinya rewel setiap dia kepanasan. Ini malah emaknya yang suka mengeluh sih kalo kepanasan, anaknya biasa aja, wkwk. 

•Kalo merawat anak sendirian, kapan nyuci bajunya?
Baju anak gue cuci setiap mau wudhu buat sholat. Cuci aja sebentar, bajunya kan ga kotor kotor banget, langsung dijemur deh. 

Kalo baju gue dan bapaknya dipercayakan ke laundry saja. 

•Dalam merawat anak, gue jarang banget banyak berteori. Lebih kepada ngikutin aja si anak maunya apa. Ga bisa lebih bersyukur lagi dari keadaan yang gue miliki sekarang, dimana anak ini ga banyak rewelnya dan masa masanya gue “menerima” menjadi seorang ibu sudah tiba dan rasanya bahagia. 
















Cerita Melahirkan

Saat itu hari Jumat. Hari itu adalah jadwal kontrol kehamilan yang terakhir karena usia kandungan sudah habis 40 minggu. Gue deg-degan ketemu dokter, takut lebih tepatnya. Bayang bayang akan dioperasi, diinduksi buatan, anak ga bisa lahir, dan sebagainya mulai melintas di kepala. 

Setelah USG, dokter menjadwalkan untuk induksi buatan pada selasa depannya jika seninnya anak bayi ini tak juga kunjung ada tanda lahir. OMG, ini adalah kehamilan pertama gue dan ujungnya begini, (saat itu terasa sangat) menakutkan. Gue mulai resah.

Sudah rutin jalan pagi, sudah yoga, sudah doa, rasanya ga ada persiapan yang terlewat. Tapi kok ya anak ini ga munculin tanda lahir. Perasaan kaya gini wajar sih ya, namanya juga baru mau jadi ibu. Baru mau coba yang namanya melahirkan. 

Saat hamil, gue memang merencanakan persalinan normal. Dengan kondisi pekerjaan di kantor yang ga habis habis kalo ga ditinggal, akhirnya, untuk menyiapkan diri melahirkan normal, gue mengambil cuti lebih awal. Sebulan sebelum HPL.

Saat usia kandungan 33 menuju 34 minggu, posisi anak gue masih melintang di perut. Saat itu kegelisahan mulai melanda. Takut dioperasi. Akhirnya tiap hari gue nungging-nungging, saat sholat sujudnya dilamain, olahraga, segalanya deh agar posisi bayi mendukung untuk dilahirkan normal. 

Syukurnya, seminggu kemudian akhirnya posisi kepala bayi sudah sejalan dengan posisi lahir. Anak pinter :)) 

Kenapa sih kekeuh banget mau lahiran normal? Ga kenapa kenapa. Haha. Emang ga takut? Takut-lah. Ya kali ga takut. Lha trus kalo takut emang ada pilihan lain buat ga usah ngelahirin anak ini? Engga kan? 

Mau normal, mau operasi, semuanya menakutkan. Hal yang membuat gue ingin lahiran normal ya itu, karena melahirkan normal-lah yang prosesnya paling alami. Gue yakin pada yang alami-alami gitu dan gue berharap bisa lahiran normal.

Dokter ngingetin gue agar mencoba induksi alami sebelum jadwal induksi buatan tiba. Silahkan buibu di cek langsung induksi alami ada apa aja, gue ga infoin disini yaa. Yang pasti, gue mencoba hampir semua pilihan induksi alami itu. Setidaknya, kalaupun nanti gue harus diinduksi buatan, gue ga nyesel karna udah usahain yang alami. Begitu. 

Dari jumat ke sabtu, sabtu ke minggu, ga ada tuh tanda lahir yang ditunggu-tunggu. Gue udah setengah pasrah. Yaudahlah, apapun yang ditakdirkan Tuhan, itu yang terbaik. Apapun yang disarankan dokter, jangan bandel. 

Eh tapi tapi, minggu malam ke senin shubuh gue mulai merasa agak aneh di perut. Melilit, sakit. Minggu tengah malam ke senin shubuh gue usahain bisa tidur. Sampe di mesjid mulai pada ngaji-ngaji tuh, gue akhirnya siap siap mau sholat. Pipis dulu kan. Ternyata ada flek darah. Gue ga langsung bangunin suami, recheck dulu sekali lagi setelah beberapa menit apa masih ada darahnya, dan bener masih ada. 

Akhirnya gue bangunin suami ngasih tau keadaannya. Gue langsung whatsapp dokter kandungan untuk meminta saran. Mungkin karna masih pagi, dokternya slow respon. Akhirnya kami memutuskan untuk langsung ke rumah sakit. 

Setiba di rumah sakit, dilakukan pemeriksaan jantung bayi pake alat yang bunyinya “kecek kecek”. Susternya lumayan jutek sambil bilang “mana kontraksinya bu? Ga ada. Harusnya di rumah aja dulu, ini belom pembukaan deh kayanya”

Ebuset, mulut susternya sadis amat. Mana lah ogut paham ada pembukaan apa engga, yang penting itu kan ada darahnya. Digituin gue diem aja, disuruh pulang lagi juga ga apa apa. Sedih sih, udah ngarep bisa lahiran hari itu, yang berarti besok gausah diinduksi buatan. 

Ga lama, susternya dapat instruksi dari dokter kandungan untuk melakukan pemeriksaan dalam. Pemeriksaan dalam itu rasanya menyakitkan, kepada ibu ibu diharapkan pasrah saja karna kita ga punya jalan lain selain pasrah. Tidak usah menangis, karena air mata tiadalah berguna. Haha. 

Hasil pemeriksaan dalam dinyatakan bahwa ogut sudah pembukaan 2 dan harus dirawat. Hore, ga pulang lagi ke rumah. Hore, sebentar lagi ketemu anak bayi. 

Pembukaan 2 itu masih bisa banget ketawa ketawa, makan enak, tidur enak. 6 jam setelah pemeriksaan dalam yang pertama, akan dilakukan pemeriksaan dalam kedua. Hasilnya, gue baru ada di pembukaan 3. Pembukaan 3 pun ga ada rasanya, ya biasa aja gitu. Sambil nunggu pembukaan gue latihan nafas dan banyak jalan keliling-keliling rumah sakit eh keliling ruang perawatan bersalin maksudnya. 

Pemeriksaan dalam ketiga dilaksanakan 6 jam berikutnya dan gue sudah pembukaan 5. Hm, itu sudah pukul 18.30 yaa. Pembukaan 5 rasanya sudah lumayan ya buibu daripada lumanyun. Pembukaan 5 tuh masih ada jeda antar kontraksi per sekian menit gitu. Kalau kontraksi lagi ga datang, ya kita bisa ketawa lagi. 

Karna sudah pembukaan 5, gue akhirnya dipindahkan dari ruang perawatan ke ruang bersalin. Di ruang bersalin gue ditemenin suami. Setelah masuk ke ruang bersalin kontraksi datang lebih sering, hingga kusudahtidakbisa tertawa lagi. Wkwk. 

Ga tau udah pembukaan berapa, ada tuh yang gue minta AC ruangannya dinaikin karna gue menggigil. Ada tuh yang gue takbir kenceeng banget (untung gue ga adzan ya) karena nahan sakit. Kasihan suami, gue peluk dia sampe kenceng banget (semoga dia ga sulit bernafas saat itu) karna nahan sakit. Sakitnya kaya apa sih? Kaya lo lagi mau ee, awalnya ee-nya keras ga mau keluar, lama-lama ee-nya kaya udah bisa keluar tapi lo ga dibolehin ngeluarin ee-nya. Wkwk. 

Klimaksnya, gue kaya pipis (kayanya itu namanya ketuban pecah). Suami mencet bel biar suster datang. Ga lama susternya datang, dokter juga. Dan gue sudah waktunya melahirkan karna bukaannya sudah 10. Nah, kondisinya malah jadi enak tuh setelah ketuban pecah. Tinggal nunggu kontraksi datang, atur nafas, ngeden. Gitu terus sampe nih anak keluar. 

Ada-lah 4 kali ngeden, anak gue lahir :”) Setelah anak lahir, kita ga boleh ngeden lagi ya buibu. Soalnya gue waktu itu ngeden mulu, ga sadar anaknya udah keluar 🙈 sampe dokternya bilang “mba suci, big boss sudah lahir, jangan ngeden lagi. Yuk nafas kaya gini -huh-hah-huh-hah”. Gue ikutin deh. 

Soo happy dan soo sad datang bersamaan. Happy karna anak udah lahir, sedih karena dia lahir sangat putih ga kaya gue dan ga kaya laki gue 😂

Setelah melahirkan, gue masih kontraksi. Buat ngeluarin semua yang ada di rahim yang harus dikeluarkan. Setelah keluar semua daging dagingan itu, dilakukanlah penjahitan oleh dokter. Saat dijahit, gue udah selow aja.

Pura pura ga terasa apa apa, padahal ya lumayan juga kalo dipikir-pikir. Tapi dokter anak sudah membuat gue sibuk dengan IMD (inisiasi menyusui dini). Anak gue bisa langsung mimik di payudara kiri sesaat setelah lahir :”) ASI-nya langsung ada, alhamdulillah. Ketimbang mikirin dijahit kan mending liatin anak mimik ya kan?

Setelah IMD anaknya di cek fisik dan lain lain oleh dokter anak. Diambil cap kaki anak dan cap jempol ibu juga. Trus gue dibersihin sama suster dan dibawa ke kamar buat istirahat. Anak bayinya disimpan di ruang bayi untuk pemantauan kesehatan hingga berapa jam gitu, gue lupa lagi. Besok paginya baru deh bayinya bisa bareng kita terus. 

Melahirkan itu sakit, tapi kalau udah hamil ya mau ga mau kita harus melahirkan. Ga bisa bilang “buset gue takut”, harus dihadapi. 

Jangan pikirin melahirkannya, pikirin aja kita akan segera bertemu si buah hati yang selama ini ada di perut. Pikirin aja, habis lahiran bisa bobo telungkup lagi, enak kaaaan???

Sekian~












Baby Blues? Nikmati...

Halo Moms,


:”)


Ternyata begini rasanya jadi ibu baru. Terharu dan sangat melelahkan. Hehe. Beberapa hari lalu, anak ini lahir dari perut gue. Iya, keluar dari perut ini. Gue yang ngeluarin, iya. Kadang suka ga percaya. 


Dulu, kalo liat atau dengar kabar ada teman/saudara yang melahirkan, rasanya sebatas “oh” atau “wah, senangnya. Sekarang dia sudah punya anak”. Buibu, gue baru tahu ternyata prosesnya sebegini-nya. Pengen nangis kalo diinget inget. 


Dulu, kita yang pengen hamil, kita yang menjaga diri selama hamil, hingga waktunya melahirkan; kita juga yang ngelahirin. Eh, ini anak udah lahir nih, masa kita jadi merasa anak ini merepotkan kita? Sedih kaaaan?


Habisan gimana, pagi siang malam minta mimik terus. Kita jadi ga bisa main keluar rumah, boro-boro ke mall, ke warung buat jajan kebutuhan sendiri aja ga bisa. 


Mau gerak susah, soalnya anak ini lengket terus. Mau makan harus buru-buru, mau mandi kaya lagi perang karna harus cepat. Gausah menghayal bisa me time di salon, buang harapan itu jauh jauh. HAHAHA.


Terus gimana? Mau skip aja jadi ibu? Sorry, lo udah ga bisa mundur 😆


Setelah gue baca baca, ternyata perasaan yang kaya gitu tuh namanya baby blues. Secara teori gue ga paham artinya, tapi jika benar itu baby blues, maka yang dapat kita lakukan saat baby blues datang adalah menikmatinya lalu segeralah kembali waras. 


Menurut gue, wajar banget banget banget kok kalo kita suka merasa sedih karena kehilangan waktu buat diri sendiri setelah melahirkan. Semua ibu INGIN memberikan yang terbaik buat anaknya. 


Dalam waktu bersamaan, ibu juga masih beradaptasi dengan peran barunya menjadi ibu.  Dalam proses adaptasinya, ternyata masih butuh KETABAHAN untuk menyelaraskan KEINGINAN IBU dengan KEBUTUHAN IBU. 


Ibu INGIN menyusui dan menghabiskan harinya bersama anak, namun ternyata ibu masih punya keBUTUHan untuk menikmati harinya seperti dulu saat anak belum lahir. 


Hello, welcome. Inilah dunia mu sekarang. Berdoalah anak ini cepat besar dan bisa diajak happy happy bersama.


Nikmati saja masa masa itu, nangis aja kalo emang pengen nangis. Menurut gue, menangis adalah cara ibu menabahkan hatinya untuk mantap menjalani peran barunya sebagai ibu. 


Tapi ingat, jangan lama-lama yaa baby bluesnya. Ingat, kita ini ibu, kita kuat, kita pasti bisa melalui ini. Tuhan aja percaya nitipin anak ini ke kita, kenapa kita ga percaya sama diri kita sendiri? Semangat moms. 


Bagaimana ibu ibu, apakah ada yang hatinya terobati setelah membaca tulisan ini?